Asal Permintaan Sejarah Persebaya Surabaya

Pеrѕаtuаn Sераk bоlа Surаbауа (disingkat Pеrѕеbауа) ialah suatu tim sepak bola Indonesia yang berbasis di Surabaya, Jawa Timur, Indonesia.


Suporter Persebaya dimengerti selaku bоnеk (bondo nekat) alasannya adalah kefanatikannya kepada Persebaya.

Aѕаl Uѕul Sеjаrаh PERSEBAYA SURABAYA
Persebaya diresmikan oleh Paijo dan M. Pamoedji pada 18 Juni 1927.
Pada permulaan berdirinya, Persebaya berjulukan Sоеrаbhаіаѕсhе Indоnеѕіѕсhе Vоеtbаl Bоnd (SIVB).
Pada dikala itu di Surabaya juga ada klub bernama Sоrаbаіаѕсhе Vоеbаl Bоnd (SVB), bоndеn (klub) ini bangkit pada tahun 1910 dan pemainnya yakni orang-orang Belanda yang ada di Surabaya.

Pada tanggal 19 April 1930, SIVB bareng dengan VIJ Jakarta, BIVB Bandung (kini Persib Bandung), MIVB (kini PPSM Magelang), MVB (PSM Madiun), VVB (Persis Solo), PSM (PSIM Yogyakarta) turut membidani kelahiran Persatuan Sepak bola Seluruh Indonesia (PSSI) dalam konferensi yang diadakan di Sосіеtеіt Hаdірrоjо Yogyakarta.
 SIVB dalam konferensi tersebut diwakili oleh M. Pamoedji.

Setahun kemudian kompetisi tahunan antar kota/perserikatan diselenggarakan. SIVB berhasil masuk tamat kompetisi perserikatan pada tahun 1938 meski kalah dari VIJ Jakarta.

Ketika Belanda kalah dari Jepang pada 1942, prestasi SIVB yang nyaris semua pemainnya yakni pemain pribumi dan sebagian kecil keturunan Tionghoa melejit dan kembali meraih tamat sebelum dikalahkan oleh Persis Solo.

Akhirnya pada tahun 1943 SIVB berubah nama menjadi Persibaja (Persatuan Sepak Bola Indonesia Soerabaja).
Pada kurun ini Persibaja diketuai oleh Dr. Soewandi.
Kala itu, Persibaja sukses menjangkau gelar juara pada tahun 1950, 1951 dan 1952.

Tahun 1960, nama Persibaja diubah menjadi Persebaya (Persatuan Sepak Bola Surabaya).

Pada tamat tahun 2010, Persebaya terpecah menjadi dua tim.
Satu tim, Persebaya di bawah Saleh Ismail Mukadar mengikuti Liga Primer Indonesia.
Persebaya yang berkompetisi di Liga Primer Indonesia dengan menggunakan nama Persebaya 1927.

PT Pengelola Persebaya Indonesia didapuk menjadi pengurus konsorsium untuk PT Persebaya Indonesia.
PT Pengelola Persebaya Indonesia didirekturi oleh Llano mahardhika, seorang mantan pegawai BLI.
Walaupun akibatnya berhasil menjuarai Liga Primer Indonesia, namun manajemen PT Pengelola Persebaya tetap mengakibatkan polemik sebab kurangnya sosialisasi terhadap suporter, walaupun acara yang dijalankan sungguh bagus.

Satu tim yang lain dengan manajer Wisnu Wardhana tetap ikut Divisi Utama Liga Indonesia

Tahun 2011 berlanjut, kali ini PSSI menyatakan legal kompetisi IPL dan Divisi Utama yang dikelola oleh PT LPIS dan ilegal untuk ISL dan Divisi Utama yang dikelola oleh PT Liga Indonesia.

Walaupun IPL dinyatakan legal, kubu Saleh Mukadar tidak merubah kembali nama Persebaya Surabaya yang sudah sungguh bersejarah tersebut tetapi tetap menggunakan nama Persebaya 1927.
yang baru timbul sejak tahun 2010 tersebut.

Sedangkan kubu Wisnu Wardhana menggunakan kembali nama Persebaya Surabaya dan tetap mengikuti Divisi Utama Liga Indonesia.
Tahun 2012, Persebaya 1927. gagal menjangkau Juara IPL yang ketika itu direbut oleh Semen Padang FC.

Persebaya Surabaya Divisi Utama Liga Indonesia. gagal menembus kompetisi ISL 2013.
Di simpulan Kompetisi Divisi Utama Liga Indonesia 2012 , Persebaya Divisi Utama melakukan rapat anggota dan mengubah Ketua Umum Persebaya dari Wishnu Wardhana ke Diar Kusuma Putra.
Sekaligus yang memayungi tubuh hukum Persebaya di PT Mitra Muda Inti Berlian (adonan usahawan-usahawan muda asli Surabaya).

Tahun 2013, KLB PSSI tanggal 17 Maret 2013, kubu La Nyalla Mattalitti (Ketua KPSI) bersatu dengan kubu Djohar Arifin Husin (Ketua PSSI).
Djohar Arifin Husin tetap menjadi Ketua Umum PSSI dan La Nyalla Mattalitti menjadi Wakil Ketua Umum PSSI. P
SSI jadinya menetapkan hanya mengakui Persebaya Surabaya Divisi Utama PT Liga Indonesia selaku anggota PSSI yang sah dan tidak mengakui keberadaan. Persebaya 1927.
Dan keputusan tidak diakuinya Persebaya 1927. kembali ditegaskan pada Kongres PSSI tanggal 17 Mei 2013.

Di Divisi Utama Liga Indonesia 2013, Persebaya Surabaya jadinya berhasil keluar menjadi Juara dan lolos ke Indonesia Super League tahun 2014.

PRESTASI YG DIRAIH PERSEBAYA SURABAYA
ERA PERSERIKATAN
 1938 – Runner-up, kalah dari VIJ Jakarta
1942 – Runner-up, kalah dari Persis Solo
1950 – Juara, menang atas Persib Bandung
1951 – Juara, menang atas Persija Jakarta
1952 – Juara, menang atas Persija Jakarta
1965 – Runner-up, kalah dari PSM Ujungpandang (kini PSM Makassar)
1967 – Runner-up, kalah dari PSMS Medan
1971 – Runner-up, kalah dari PSMS Medan
1973 – Runner-up, kalah dari Persija Jakarta
1977 – Runner-up, kalah dari Persija Jakarta
1978 – Juara, menang atas PSMS Medan
1981 – Runner-up, kalah dari Persiraja Banda Aceh
1987 – Runner-up, kalah dari PSIS Semarang
1988 – Juara, menang atas Persija Jakarta
1990 – Runner-up, kalah dari Persib Bandung

 LIGA INDONESIA
1994/1995 – Posisi ke-9, Wilayah Timur
1995/1996 – Posisi ke-7, Wilayah Timur
1996/1997 – Juara, di simpulan mengalahkan Bandung Raya
1997/1998 – dilarang
1998/1999 – Runner-up
1999/2000 – Posisi ke-6, Wilayah Timur
2002 – Degradasi ke Divisi Satu
2003 – Juara Divisi Satu, Promosi ke Divisi Utama
2004 – Juara, mengalahkan Persija Jakarta
2005 – Mundur dalam babak 8 besar (terkena skorsing degradasi ke Divisi I)
2006 – Juara Divisi Satu, Promosi ke Divisi Utama
2007 – Posisi ke-14, Wilayah Timur (Tidak lolos ke Super Liga)
2008 – Peringkat ke-4. Lolos ke ISL

LIGA SUPER INDONESIA
2009 – Degradasi ke Divisi Utama
2013 – Juara Divisi Utama, Promosi ke ISL 2014

PIALA UTAMA
1990 - Juara, menang atas Pelita Jaya

LIGA CHAMPION ASIA
1998 – Babak pertama (masih berjulukan Piala Champions Asia)
2005 – Babak pertama

PIALA PERMAI
2011 – Juara Unity Cup, Mengalahkan Kelantan FA Malaysia 4-3 (1-1 dan 3-2)

 DAFTAR PELATIH YG PERNAH MELATIH PERSEBAYA
2003 - 2005 : Jacksen F. Tiago (BRASIL)
2006 - 2007 : Freddy Mulli (Indonesia)
2007 : Gildo Rodriguez (Brasil)
2007 : Ibnu Grahan (Indonesia)
2007 - 2008 : Suhatman Imam (Indonesia)
2008 - 2009 : Freddy Mulli (Indonesia)
2009 : Arcan Lurie (Moldova)
2009 : Aji Santoso (Indonesia)
2010 : Rudi William Keltjes (Indonesia)
2011 - 2012 : Aji Santoso (Indonesia)
2012 - 2013 : Miroslav Janu ( Rep. Ceko)
2013 : Tony Ho (Indonesia)
2014 : Rahmad Darmawan (Indonesia)

BIODATA KLUB :
Nama : Persebaya surabaya
berdiri : 1927
Alamat : Surabaya
Kontak : (031) 40004545
Email : ѕuрроrt@реrѕеbауа.со.іd
Stadion : Gelora Bung Tomo
Suporter : Bonek
Web Resmi : www.persebaya.co.id
Fans Page Facebook resmi : Pеrѕеbауаѕаtое

Diambil dari : Wikipedia Indonesia


Posting Komentar

© Suka Sejarah. All rights reserved. Developed by Jago Desain